BULOG “Mandul” Jaga Kedaulatan Pangan

Posted on

Rico Simanjuntak

SUDAH sangat jelas, di awal tahun 2017 Presiden Jokowi memberikan arahan yang sangat keras kepada BULOG untuk menjaga kedaulatan pangan dengan menyerap gabah petani minimal 4 juta ton (setara beras) dalam waktu 6 bulan yakni Maret hingga Agustus 2017. Tentunya, arahan ini merupakan cambuk bagi BULOG agar lari kencang mewujudkan kedaulatan pangan, khususnya menjaga dan makin mengokohkan stok atau cadangan beras nasional.

Selanjutnya, catatan yang tak kalah penting, arahan Presiden Jokowi ini dimaksudkan agar BULOG terus menjaga prestasi di tahun 2016 yakni Indonesia berhasil menyetop keran impor beras. Begitu pun di tahun 2017, pemerintah tetap menutup impor beras. Malah, dapat dipastikan, di tahun 2017 Presiden Jokowi menginginkan beras Indonesia mampu menguasai pasar dunia.

Akan tetapi harus diakui, arahan Presiden Jokowi ini bak peluru kosong. Tidak membuat BULOG untuk merespon secara serius dan kerja-kerja-kerja. BULOG milih kerja biasa-biasa saja atau asal-asalan.

Faktanya, kita buka dengan jelas data realisasi Serap Gabah (Sergab) tanggal 1 hingga 16 Mei 2017. Tercatat hingga per 16 Mei 2017, serapan gabah petani hanya sebesar 145.630 ton setara beras.

Miris memang, kinerja Sergab BULOG tersebut sangat buruk karena jauh lebih rendah atau anjlok 50 persen dibandingkan bulan dan periode sebelumnya. Pada bulan Maret 2017 BULOG mampu menyerap gabah 425.555 ton dan April sebesar 424.065 ton setara beras. Demikian juga pada April tahun 2016, BULOG mampu menyerap gabah lebih banyak yakni mencapai 649.780 ton dan hingga 16 Mei 2016 mencapai 283.904 ton.

Tak heran, saat ini petani sedang menjerit karena sedang panen, harga anjlok di bawah Harga Pembelian Pemerintah (HPP). Ini karena BULOG ‘mati’ tidak turun menyerap gabah petani. Para tengkulak dengan sewenang-wenangnya membeli gabah petani dengan harga yang murah.

Mengutip berita yang dimuat pilarpertanian.com (19/5/2017), menyebutkan Udin Saefudin, petani di Kampung Koleberes, Kelurahan Dayeuhluhur, Kecamatan Warudoyong, Sukabumi mengungkapkan turunnya harga gabah memang sudah menjadi tren ketika musim panen. Harga gabah saat ini turun sampai Rp 1.000 per kilogram. Padahal, harga gabah sebelumnya Rp 4.200 per kilogram, akan tetapi saat ini hanya Rp 3.200 per kilogram.

Demikina juga yang dialami Jufri, petani di Karawang, Jawa Barat mengeluhkan tidak hadirnya BULOG di tengah musim panen berlangsung. Padahal, turunya BULOG di lapangan sangat penting karena harga gabah sedang anjlok.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *