perum bulog raskin

BULOG Tampung Masukan Bupati Banyumas Sebagai Bahan Evaluasi

Posted on

Direktur Pengadaan Perum Badan Urusan Logistik (BULOG) Tri Wahyudi Saleh mengatakan, pihaknya siap menjadikan informasi yang disampaikan Bupati Banyumas, Jawa Tengah Achmad Husein, sebagai bahan evaluasi, agar penyaluran beras sejahtera (rastra) dapat lebih baik lagi ke depan.

Di mana Achmad mengatakan, rastra yang disalurkan ke masyarakat selama ini ‎kualitasnya kurang baik. Hal ini disebabkan karena lamanya beras disimpan dalam gudang. Bahkan sampai sekitar tujuh bulan.

“Yang disampaikan bupati akan kami jadikan evaluasi,” ujar Tri, saat menerima Kunjungan Kerja Komisi IV ke Gudang Badan Urusan Logistik (BULOG) Sokaraja Kulon, Banyumas, Jawa Tengah, Selasa (2/5).

Terkait hal itu Tri mengakui ada keterlambatan data penerima, sehingga beras sejahtera tahun ini belum dapat disalurkan secara maksimal.

Tercatat, baru 25 persen masyarakat penerima rastra yang menerima bantuan. Akibatnya, beras lama tersimpan di gudang-gudang BULOG. Sehingga mengurangi kualitas yang ada.

Dalam kunker kali ini, anggota Komisi IV melihat langsung kualitas beras-beras yang ada di Gudang Sokaraja Kulon. Sejumlah beras diketahui masih memiliki kualitas yang sangat baik. Namun beberapa yang sudah tersimpan cukup lama, kualitasnya berkurang.

Melihat kondisi yang ada, Wakil Ketua Komisi IV Herman Khaeron menilai, BULOG tak bisa dipersalahkan.

Sebab secara ‎umum, beras yang dibeli dan disimpan berkualitas sangat baik. Namun karena terlalu lama disimpan, mengakibatkan kualitas menurun.

“Ini masukan bagi Kementerian Pertanian dan Kementerian Sosial. BULOG enggak bisa dipermasalahkan. Jadi kalau kualitas (yang diterima masyarakat,red) kurang baik, ditukar saja. Kami sudah rapat dengan Kementan, sudah evaluasi kebutuhan ramadhan dan idul fitri juga. Untuk stok cukup, tapi untuk stabilitas harga harus dipantau,” pungkas Herman

Sumber berita : JPNN

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *