70.000 Ton Jagung Impor Sudah Masuk RI Awal Desember

jagung impor

Pemerintah membuka kuota impor 100.000 ton jagung untuk kebutuhan pakan ternak. Tugas impor tersebut diserahkan kepada Perum Bulog.

Menurut Direktur Operasional dan Pelayanan Publik Perum Bulog Tri Wahyudi Saleh sudah ada jagung impor yang masuk di awal Desember ini.

“Iya sudah masuk, 70 ribu ton. Iya 7 Desember kemarin,” ujar Tri saat dihubungi, Kamis (13/12/2018).

Ketua Gabungan Pengusaha Makanan Ternak (GPMT) Desianto Utomo menambahkan 70 ribu ton jagung impor yang masuk akan dibagikan kepada peternak mandiri.

“Kan impor memang untuk peternak kecil. Kalau perusahaan nggak pakai itu,” kata Desianto.

Selain itu, menurut Desianto jagung impor tersebut masuk di pelabuhan-pelabuhan di Pulau Jawa, dan harganya nanti ditentukan pihak Bulog.

“Kan impor hanya 100 ribu ton, untuk 30 ton nggak tahu ya itu kan Bulog. Suplier juga Bulog, yang nentuin harga juga Bulog kalau portnya di Pulau Jawa aja kok,” ungkap di.

Sebagai informasi, Perum Bulog memiliki kuota impor jagung sebanyak 100 ribu ton. Impor tersebut dilakukan untuk menstabilkan harga jagung yang merangkak naik karena pasokan yang menipis.

Kementan: Keputusan Impor Jagung untuk Pengendalian Harga

Berita sebelumnya menyebutkan bahwa Sekretaris Jenderal (Sekjend) Kementerian Pertanian (Kementan), Syukur Iwantoro pernah menyampaikan, dalam konteks penyediaan bahan kebutuhan pokok yang dalam hal ini kebutuhan pangan, ekspor – impor adalah hal biasa. Terlebih Indonesia tergabung dalam Wolrd Trade Organization (WTO) atau organisasi perdagangan dunia.

Syukur menanggapi persoalan polemik impor jagung yang belakangan ramai diberitakan.

Menurutnya, keputusan pemerintah yang mengimpor jagung sebanyak 100 ribu ton, dilakukan di tengah perhitungan produksi jagung tahun 2018 yang diperkirakan surplus hingga 12,98 juta ton.

“Indonesia sebagai bagian dari warga global, akan terus konsisten mengikuti aturan yang berlaku di tingkat global, seperti WTO. Namun usaha dan upaya kita untuk kemandirian dan kedaulatan pangan, tidak boleh berhenti,” kata Syukur.

Untuk alasan kemandirian pangan itu, pemerintah melalui Kementan melakukan pengendalian impor bahan pangan.

Namun begitu, sambungnya, pemerintah tetap mendorong peningkatan produksi pertanian dalam negeri. Dengan harapan akan meningkatkan kesejahteraan petani lokal khususnya.

Syukur menambahkan, dalam kondisi tertentu impor boleh jadi dilakukan.

Pihaknya menjelaskan, keputusan ini diambil sebagai upaya penyelamatan peternak ayam mandiri, serta menjaga stabilitas harga ayam dan telur.

“Sebagai upaya melindungi masyarakat konsumen dengan menjaga harga pasokan bahan pangan dan stabilitas harga di pasar. Sehingga angka inflasi terjaga sebagaimana yang ditargetkan Pemerintah”, ujar Syukur.

Sambil menunggu jagung Impor, pemerintah berinisiatif mengusahakan jagung pakan bagi peternak ayam layer (petelur) mandiri, yang semakin terdesak karena harga jagung yang terus merangkak naik.

Namun, langkah Kementan menuai kritik.

Dikatakan Syukur, industri perunggasan khususnya ayam yang terus berkembang dan menunjukkan peningkatan produksi.

Untuk daging ayam ras, produksi nasional meningkat dari 1,5 juta ton pada 2014 menjadi 1,8 juta ton di 2017. Begitu juga telur meningkat dari 1,2 juta ton menjadi 1,5 juta ton pada periode waktu yang sama.

Kondisi peningkatan produksi pada industri perunggasan, jelas Syukur, tentunya memberikan kabar gembira sekaligus menjadi tantangan tersendiri bagi Indonesia.

Ini tentunya mengatrol kebutuhan pakan yang selama ini mengandalkan dari jagung.

Sementara itu, Dekan Fakultas Pertanian Institut Ilmu Pertanian Bogor (IPB), Suwardi, mengungkapkan bahwa untuk tujuan tertentu terkadang impor diperlukan.

“Dari segi jumlah produksi untuk memenuhi kebutuhan jagung dalam negeri, produksi kita mungkin saja sudah mencukupi. Tetapi jumlah saja tidak cukup karena masih ada faktor lain”, ujar Suwardi.

Sumber : Detik Finance

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*