Mencari Keseimbangan Pasar Beras

harga beras bulog

Di antara pengap tumpukan berkarung-karung beras yang menjulang tinggi di gudang Perum Bulog Divre DKI Jakarta—Banten di Jakarta Utara, Presiden Joko Widodo mengakui adanya permasalahan produksi beras tahun lalu yang akhirnya memaksa pemerintah untuk impor.

Dia menunjukkan kepada awak media gunungan karung beras adalah bukti melimpahnya stok beras di gudang itu. Tahun sebelumnya, kata Jokowi, karung beras itu tidak pernah melewati di atas kepala.

Usai meninjau gudang BUMN pangan tersebut pada Kamis (10/1/2019), Presiden mengatakan untuk pertama kalinya Perum Bulog memiliki stok awal beras awal tahun yang mencapai 2,1 juta ton.

Pada tahun-tahun sebelumnya stok beras pada akhir Desember umumnya berkisar 700.000 ton—800.000 ton.

Dalam kesempatan ini, Presiden didampingi oleh Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Sekretaris Negara Pratikno dan Koordinator Staf Khusus Presiden Teten Masduki.

Namun, yang perlu menjadi catatan, stok awal tahun ini merupakan sisa hasil pengadaan tahun lalu sebanyak 3,2 juta ton yang didominasi impor 1,8 juta ton.

Baca juga : Efek Domino BPNT Hingga Beras Busuk BULOG

Ketika Bisnis bertanya mengenai komposisi beras impor yang lebih besar daripada pengadaan dalam negeri sementara program pemerintah adalah menswasembadakan tanaman pangan, Presiden menjawab bahwa produksi tahun lalu bermasalah.

“Ya [impor beras tahun lalu] itu masalah produksi. Produksi [nasional] kalau memang tidak cukup ya harus ditutup dengan kegiatan impor kalau tidak harganya pasti akan naik,” katanya.

Jokowi mengatakan bagaimanapun, pemerintah perlu memiliki stok yang besar untuk memberikan keyakinan kepada pasar dan juga kepada masyarakat bahwa setiap saat diperlukan stok beras siap dilepaskan.

Pasalnya kalau stok yang dikuasai pemerintah sedikit, kondisi itu akan banyak menimbulkan spekulasi di pasar yang berpotensi mengerek harga di tingkat konsumen.

Sayangnya,kendati stok melimpah dan operasi pasar gencar dilaksanakan, harga beras terutama kualitas medium sejak tahun lalu masih stabil tinggi.

Perum Bulog mencatat, realisasi kegiatan operasi pasar pada 2018 mencapai 544.649 ton. Realisasi operasi pasar pada 2019, hingga saat ini sebesar 37.017 ton dengan rata-rata realisasi per hari sebesar 7.000 ton—8.000 ton dan akan terus ditingkatkan dengan target 15.000 ton per hari.

Namun, sampai dengan saat ini harga beras medium masih berkisar antara Rp11.700/kg-Rp11.900/kg, sementara harga acuan dari pemerintah adalah Rp9.450/kg.

Baca juga : Mengejar Laju Pasar

Meskipun demikian, Jokowi pun tetap menaruh sikap optimistis bahwa harga beras akan turun sesuai target ketika panen raya dimulai pada Maret.

“Tren harga beras mulai turun, dan apalagi nanti pada Februari, Maret, sudah mulai masuk [masa] panen raya. Nah ini juga akan mempengaruhi suplai,” katanya.

Menurutnya, harga beras yang stabil tinggi itu adalah konsekuensi karena pemerintah tidak bisa menggelontorkan sekaligus seluruh beras karena itu akan merugikan para petani.

Poin penting pemerintah adalah menjaga keseimbangan. Jokowi tidak ingin sampai masyarakat senang tapi petani tidak senang.

“Kita menjaga keseimbangan. Stok ini tuh menjaga keseimbangan agar harga betul-betul terkendali dengan baik,” pungkasnya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*