Mentan Ungkap Tiga Skenario Kecukupan Beras Nasional

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar/wsj.

Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo mengungkapkan tiga skenario perkiraan kecukupan beras nasional hingga bulan Mei 2020 mendatang. Tiga skenario prediksi kecukupan beras yang dipetakan Kementan yakni optimis, moderat, dan pesimis.

“Kita melihat seperti apa existing lahan pertanian yang menghasilkan beras dan bagaimana situasi proses distribusi hingga ke pasar dan menjadi konsumsi rakyat,” kata Syahrul dalam konferensi pers Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Ahad (26/4).

Syahrul mengatakan, skenario pertama yakni optimistis. Stok beras yang tersisa pada akhir pada Februari 2020 secara nasional sebanyak 3,5 juta ton. Adapun, perkiraan produksi gabah setara beras selama periode Februari-Mei 2020 dari para petani sebanyak 12,4 juta ton lebih sehingga total stok beras lebih dari 15 juta ton.

Konsumsi masyarakat pada periode yang sama diperkirakan sebesar 7,6 juta ton. Jika dikalkulasikan, maka hingga akhir Mei 2020 masih terdapat sisa stok yang menjadi persediaan beras nasional sekitar 8 juta ton.”Itu kalau kita pakai pendekatan optimis,” kata Syahrul.

Adapun secara moderat, dari persediaan Februari 2020 sebanyak 3,5 juta ton, angka optimis produksi dikurangi 4 persen sehingga hanya 11 juta ton. Sementara, perkiraan kebutuhan dinaikkan menjadi 8 juta ton. Hasil neraca masih tersisa stok sekitar 7 juta ton.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*