stok beras bulog

Minim Modal, BULOG Andalkan Utang Bank

Mendapat tugas menjaga stok pangan di pasar  dalam negeri, Perum Bulog mengaku selalu tekor alias kurang modal.  Tak ayal, ini membuat Bulog harus berutang ke bank untuk membeli beli komoditas pangan.

Bulog mengaku selalu memiliki utang ke pihak ketiga, utamanya ke bank-bank milik negara.  Dari catatan Bulog, hingga 12 Mei 2020, Bulog memiliki utang ke bank pemerintah sebesar Rp 18,1 triliun.

Direktur Keuangan Bulog Triyana mengatakan, sejak Januari 2020 nilai utang tersebut berkurang sekitar Rp 6,6 triliun dari posisi 2019 yang sebesar Rp 24,7 triliun. Posisi utang 2019 menurun dari utang 2018 Rp 27 triliun.

Triyana menjelaskan, Bulog memiliki utang kepada bank pemerintah karena harus melakukan penyerapan gabah dan beras untuk menjaga stok cadangan beras pemerintah (CBP).

“Utang tersebut terjadi karena Bulog harus menjaga stok CBP pada level 1 juta ton sampai 1,5 juta ton setiap saat,” jelas Triyana, kepada KONTAN, Senin (15/6).  Adapun,  sumber dana untuk pengadaan diadakan Bulog yakni lewat pinjaman perbankan.

Triyana menjelaskan, posisi utang Bulog selalu berhubungan dengan besaran stok beras yang dimiliki. Misalnya tahun 2018,  stok beras Bulog sekitar 2,1 juta ton, di 2019 sekitar 1,95 juta ton dan hingga 12 Juni 2020, stok beras sebesar 1,35 juta ton.

Baca Juga :  Respon BULOG Usai Peternak Minta Sapi Terinfeksi PMK agar Diserap Jadi Stok

Dia menjelaskan posisi utang Bulog akan terus meningkat bila penyerapan gabah/beras terus dilakukan. Namun, utang tersebut akan berkurang jika Bulog berhasil menyalurkan CBP.

Pasalnya hasil yang didapatkan dari penyaluran CBP akan dipakai Bulog untuk membayar pinjaman. “Ini bukan masalah yang serius apabila masih dalam kerangka penugasan, yaitu antara 1 juta ton sampai 1,5 juta ton,” terang Triyana.

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso sudah mengusulkan kepada pemerintah supaya Bulog diberi modal kerja awal supaya tidak perlu meminjam dana saat membeli komoditas pangan. Hanya, sejauh ini, usulan ini belum direspon oleh pemerintah.

Yang jelas, dengan upaya yang sudah dijalankan Bulog selama ini, Triyana mengklaim Bulog selama dua tahun sudah bisa mengendalikan harga pangan dan ketersediaan pangan terjaga di daerah hingga selama pandemi.

Sumber : https://nasional.kontan.co.id/news/minim-modal-bulog-andalkan-utang-bank

Leave a Reply