beras Bulog

Tak Ada Kepastian Pasar, Target BULOG Sulit Tercapai?

Direktur Utama Perum Bulog, Budi Waseso, mengatakan, pihaknya masih terus mengupayakan agar target penyerapan gabah petani dan pengadaan beras bisa mencapai target. Tahun ini, Bulog menargetkan total pengadaan beras sebanyak 1,4 juta ton.

Budi mengatakan, hingga saat ini rata-rata penyerapan gabah dari petani sekitar 10 ribu ton per hari. Ia mengklaim masih terjadi panen raya di sejumlah daerah.

Panen tersebut kemungkinan berakhir pada Juli mendatang. Adapun sejauh ini pengadaan beras yang dilakukan Bulog telah mencapai 642 ribu ton.

“Selama produksi gabah mumpuni kita bisa (capai). Tapi juga harus ada kepastian penyaluran beras di hilirnya. Tanpa itu kita ya tidak bisa,” kata Budi saat ditemui di kompleks parlemen, Jakarta, Kamis (25/6).

Ia mengatakan, selama terdapat produksi gabah, Bulog akan terus berupaya membelinya dengan harga yang sudah diatur pemerintah.

Namun, Bulog tak bisa sekadar melakukan penyerapan tanpa memperhitungkan ruang penyaluran beras tersebut. Pasalnya, mayoritas beras yang diproduksi Bulog merupakan cadangan beras pemerintah (CBP) yang kini tak jelas penggunaannya.

Baca Juga :  Peternak Minta BULOG Tampung Sapi dan Kerbau Terinfeksi PMK

Ketidakjelasan itu karena program bantuan pangan sudah tak lagi dipasok oleh Bulog sendiri. Melainkan dari berbagai perusahaan swasta. Sementara, beras tersebut tak bisa diperjual belikan secara komersial dan harus seizin pemerintah.

Dampak buruk dari sistem tersebut yakni kualitas beras yang menurun bahkan berujung pada disposal beras. Hal itu tentu merugikan Bulog maupun pemerintah sendiri.

“Kita tetap upayakan membeli gabah dengan harga pembelian pemerintah Rp 4.200 per kilogram. Harga itu di beberapa wilayah sudah memadai,” kata dia.

Sumber : https://republika.co.id/berita/qchdck383/tak-ada-kepastian-pasar-target-bulog-sulit-tercapai

Leave a Reply